Kamis, 01 Maret 2012

Membaca Skimming dan Scanning


BAB I
PENDAHULUAN



A.    Latar Belakang
Dalam dunia pendidikan, aktivitas membaca merupakan suatu hal yang tidak bisa ditinggalkan. Hal ini dikarenakan sebagian besar pemerolehan ilmu dilakukan peserta didik melalui aktivitas membaca. Apabila dikaitkan dengan program pendidikan di sekolah, kegiatan membaca memegang peranan yang sangat penting. Kemampuan membaca merupakan faktor utama yang ikut menentukan prestasi belajar (Harjasujana, 1988: 21).
Carter dalam (Wiryodijoyo, 1989: 1) menyatakan bahwa membaca adalah sebuah proses berpikir, yang termasuk di dalamnya mengartikan, menafsirkan arti, dan menerapkan ide-ide dari lambang. Proses membaca secara keseluruhan melibatkan berbagai aspek seperti pengalaman, pengetahuan, kemampuan bahasa, keadaan psikologis, dan emosional.
Kemampuan membaca cepat merupakan keterampilan memilih isi bacaan yang harus dibaca sesuai dengan tujuan yang ada relevansinya dengan pembaca tanpa membuang-buang waktu untuk menekuni bagian-bagian lain yang tidak diperlukan. Kegiatan membaca terdapat berbagai ragam teknik membaca. Pemilihan teknik membaca tersebut bergantung pada kondisi bacaan dan tujuan membaca. Ada dua macam teknik membaca cepat yaitu membaca skimming dan scanning. Membaca skimming merupakan kegiatan membaca dengan tujuan menemukan ide pokok dari suatu bacaan. Sedangkan membaca scanning merupakan kegiatan membaca yang bertujuan mencari informasi yang diperlukan saja.
Dalam pembelajaran skimming maupun scanning, kebiasaan buruk peserta didik yang melihat kembali bacaan yang telah dibacanya ketika menjawab pertanyaan sering saja terjadi. Peserta didik sering tergoda untuk membaca ulang (melompat mundur) untuk memastikan apakah benar-benar telah melihat atau memahami kata yang telah dibaca. Rendahnya kemampuan membaca cepat peserta didik di antaranya disebabkan oleh kurangnya berlatih membaca dan kurang menguasai strategi membaca yang efektif dan efisien.

B.     Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, ada dua masalah yang akan dibahas dalam makalah ini.
1.      Bagaimana penerapan pembelajaran membaca skimming di sekolah?
2.      Bagaimana penerapan pembelajaran membaca scanning di sekolah?
C.    Tujuan
Ada dua tujuan yang ingin dicapai dalam makalah ini.
1.      Mendeskripsikan penerapan pembelajaran membaca skimming di sekolah.
2.      Mendeskripsikan penerapan pembelajaran membaca scanning di sekolah.



BAB II
PEMBAHASAN
Belajar merupakan suatu kegiatan yang tidak dapat terpisahkan dari kehidupan manusia. Kegiatan belajar dapat dilakukan dengan membaca buku teks atau buku ajar. Anderson (dalam Wiryodijoyo, 1989: 1) menyatakan bahwa membaca adalah proses membentuk arti dari teks-teks tertulis. Proses membaca sebagai proses perubahan bentuk lambang atau tanda menjadi ke bentuk makna, dan mereka yang tidak bisa mengubah bentuk lambang atau tanda menjadi bentuk makna, maka mereka itu tidak mampu membaca (Suhendar, 1993 : 135). Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa kegiatan membaca tidak cukup hanya dengan memahami apa yang tertuang dalam tulisan saja, tetapi juga dianggap sebagai suatu proses memahami sesuatu yang tersirat dalam yang tersurat (tulisan).
Nurhadi (2005: 39) menyatakan bahwa membaca cepat adalah membaca yang mengutamakan kecepatan dengan tidak mengabaikan pemahamannya. Biasanya kecepatan itu dikaitkan dengan tujuan membaca, keperluan, dan bahan bacaan. Artinya, seorang pembaca cepat yang baik, tidak menerapkan kecepatan membacanya secara konstan di berbagai cuaca dan keadaan membaca. Dengan demikian, penerapan kemampuan membaca cepat itu disesuaikan dengan tujuan membacanya, aspek bacaan yang digali (keperluan) dan berat ringannya bahan bacaan.
Ada dua macam teknik membaca cepat, yaitu teknik skimming dan scanning. Skimming dan scanning merupakan teknik membaca cepat yang sangat bermanfaat bagi orang-orang yang dihadapkan pada banyak literatur, sementara hanya ada sedikit waktu untuk mencari informasi yang dibutuhkan. Sering terjadi kesalahan ketika membedakan antara membaca skimming dan scanning. Keduanya merupakan teknik membaca cepat, hanya saja berbeda tujuan penggunaan.
1.      Skimming
Skimming adalah tindakan untuk mengambil intisari atau saripati dari suatu hal (Soedarso, 1999: 88). Banyak yang mengartikan skimming sebagai sekedar menyapu halaman, sedangkan pengertian yang sebenarnya adalah suatu keterampilan membaca yang diatur secara sistematis untuk mendapatkan hasil yang efisien, untuk berbagai tujuan, seperti hal berikut:

a.       mengenali topik bacaan
b.      mengetahui pendapat orang (opini)
c.       mendapatkan bagian penting yang kita perlukan tanpa membaca seluruhnya
d.      mengetahui organisasi penulisan, urutan ide pokok dan cara semua itu disusun dalam kesatuan pikiran dan mencari hubungan antarbagian bacaan itu
e.       penyegaran yang pernah dibaca
Skimming dilakukan dengan cara membaca judul bab, subbab, dan beberapa alinea pertama dalam setiap bab-nya. Fungsi membaca skimming yaitu mendapatkan ide utama tentang topik bacaan, bukan detailnya. Jadi, skimming dapat dikatakan berhasil jika pembaca bisa mendapatkan ide pokok dan bisa membayangkan apa yang dibahas dalam keseluruhan isi buku secara umum. Karena skimming berguna untuk mendapatkan gambaran umum suatu bahan bacaan, maka perlu koordinasi yang baik ketika melakukan skimming dengan otak yang aktif bertanya, menganalisa, membandingkan, serta membuat kesimpulan.
Tujuan dari membaca skimming bukan untuk mengetahui organisasi karangan sehingga memudahkan membacanya kemudian, melainkan untuk mengumpulkan dan mempelajari lebih banyak isi yang penting-penting dari sebuah tulisan, pikiran pokok, dan tujuan penulis. Wiryodijoyo (1989: 92-93) menyatakan bahwa ada lima langkah dalam membaca skimming.
a.       Baca judul
b.      Catat nama penulis dan sumber tulisan.
c.       Baca seluruhnya paragraf pertama.
d.      Baca subjudul dan kalimat pertama dari paragraf sisanya.
e.       Baca dan pilihlah:
1)      pikiran pokok dan pikiran penunjang;
2)      kata-kata petunjuk seperti nama, tanggal, sifat-sifat jadi persyaratan;
3)      kata-kata petunjuk dari penulis;
4)      urutan nomor, huruf tebal, tanda panah, asterisk dan sebagainya.
Gerakan mata dalam membaca skimming dilakukan dengan menggerakkan mata di baris-baris pertama yang mengandung ide pokok dari paragraf, kemudian melompat dan berhenti di beberapa fakta, detail tertentu yang penting yang menunjang ide pokok. Apabila kita membaca suatu topik yang menjadi perhatian kita, detail dan ide pokok itu seperti dengan sendirinya menjadi perhatian kita, mudah kita kenali.
Contoh Gerakan Mata dalam Skimming
Biasanya paragraf pertama perlu dibaca dengan kecepatan rata-rata. Paragraf pertama umumnya berisi pengantar atau ringkasan tentang bahan yang akan dibicarakan. Kadang-kadang paragraf kedua berisi pengantar atau pendahuluan. Sedang paragraf pertama mungkin hanya untuk pemanasan, dan digunakan oleh pengarangnya untuk menarik perhatian pembaca.
Membaca paragraf ketiga mungkin tidak perlu tetapi ... ... ... ... .. ... ... ... ... ... ... .. ... ... ... .... ... ... .... ... ... ... ... ide pokok biasanya ada di kalimat pembuka ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .... ... ... ... .. .. .. .. .. . .. ...kalimat topik ... .... .... .... .... .... ... ... ... ... ... .. ... ... ... ... ... .. ... .. .. .. .. .. .. .. . ... .. ... .. .. . ... . .. . .. .. ... ..
Selain dari kalimat pertama terkadang pembaca perlu mencari detail di bagian lain dalam paragraf ... ... ... ... .. ... ... ... ... .. .... .... ... ... ... .. .... .. ... ... ... ... ... .. .. .. ... . ... ... ... .. ... ... ... ... ... .. .. ..nama ... ... ... ... .. ... ... ... ... .. .. .. ... .. .. .. .... .... ... ... ... ... tanggal .... ... .. ... .... ... ... ... ... ... ... ... .. ... ... ... ... ... ... .... .... .... .... ... ... ... ... ... ... ... ... .. ... .. .. ... ini tidak ada isinya... ... ... ... ... .. ... .. ... .. ... .. ... ... ... .. .. .. .... ..... .... ... .... .... ... .. ... ... ... .. .. .... ... ... .... .. .... ... .. .. .. ... ... ... ... ... ... ... .. ... .. ... ... .. .. kadang-kadang ide pokok berada di tengah atau di akhir paragraf.
Beberapa paragraf ada yang mengulang ide-ide ... ... .. ... ... ... ... ... ... ... ... .. ... .. ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ...
Jika ide pokok tidak bisa ditemukan di kalimat pertama, maka seluruh paragraf perlu dibaca.
Kemudian lompati beberapa paragraf ... ... ... ... ... ... ... ... .. .. .. .. .. .. .. ... ... .. .. .. ... .. .. untuk menghemat waktu ... ... ... ... ... ... ... .. .. ... ... .. .. ... ... .. .. .. .. ... .. .. .. .. ... ... .. .. .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. .... ....... ... ... .. ... ... ... ... ... ... ingat anda harus tetap cepat .... ... ... ... ... ... .. ... ... ... .. ... ... ... ... .. ... ... ... ... ... ... .. ... ... ... ... ... ..800 kpm ... ... ... ... .. ... .. ... .. .. ... .. ... ... ... ... .. .. .. .. .. ... .. ... ... ... ... ... .. .. ... ..
Jangan takut melompati setengah atau lebih dari masing-masing paragraf ... ... ... ... ... .. .. .. ... ... .. .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. ... .. .. .. . ...... .... .. ...
Jangan mulai tertarik dan membaca semuanya ..... ...... ..... ... ... .. .. .. .. ... .. ... .. .. .. .. .. .. . .. . .. . ... . .. . ... ... . .. .. . ... .. .. .. .. . .. .. .. . .. . .. .. .skimming adalah berat. ........ ........ ... .... ... . . ... ... ... ... ... ... ... .. .. ... ... .. ... .. ... .. ... ... ... ... .. .. .. .. .. ... .. .. .. .. .
Pemahaman memang terendah, ... ... ... ... .. .. .... ... .. .. .. .. .. ... . .. .. .. .. ..50% ... .. ... .. .. .. ... .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. . .. tidak terlalu rendah ... ... .. .. .. .. .. .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. . .. .. .
Dengan skimming membaca menjadi lebih mudah ....... ..... ... ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. . .. . . .. . . .. .. .. .. .. .. .. ... ... .. .. .... ... ... ... ... ... ... ... ... ... ... .. menambah kepercayaan .. ... ... ... ... .. ... ... ... ... .. .. ... ... ... ... .. ... ... ... .. ... .. .. .. ... .. .. ... ... .. .. ... ... .. .. ... .. .. .. ... ... .. ... .. ... ... ...
Mungkin anda tidak mendapatkan apa-apa di beberapa paragraf .. ... ... ... .. .. .. .. .. ... .. ... .. .. .. .. ... .. .. .. .. .. . ... ... ... ... ... ... ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. jangan gelisah .... ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ... .. .. .. .. .. .. . .. .. .. .. .. .. . .. .. .... . Skimming banyak gunanya .... ........ ..... ... ..... ..... .. .. ..... ..... .. ....... .... ... .. .laporan .... .... ... .. .. .. .. .. surat kabar ... ... . .. ... ... ... .. suplemen.
Dua paragraf akhir perlu dibaca semua dengan seksama karena seringkali berisi ringkasan. Ingat pentingnya skimming adalah mendapatkan hanya ide pokok penulis dengan kecepatan yang tinggi.
Sumber: Edward (dalam Soedarso, 1999: 87).
Contoh Penerapan membaca skimming.
Bacalah artikel tersebut untuk menemukan pikiran pokok dan hal-hal yang Anda anggap penting dalam bacaan tersebut! (Waktu 30 detik).
Lemari Es Ternyata Bukanlah Tempat Menyimpan Makanan yang Aman
Pendinginan tidak membunuh bakteri, hanya memperlambat pertumbuhan organisme dan proses respirasi sayuran serta buah-buahan. Lemari es memang tidak bebas bakteri dan jamur. Salah-salah malah bisa jadi sarangnya, bila terlalu padat sehingga pendinginan tidak efektif. Namun pembekuan di bawah -32 derajat C memusnahkan parasit seperti Trichinela spiralis. Tanpa pembungkusan yang baik, pembekuan menghasilkan dehidrasi (perubahan warna dan rasa). Perubahan warna dan rasa buah bisa dicegah dengan penambahan vitamin C.
Pada bagian paling dingin, ayam beku mentah tahan 12 bulan, tapi ayam goreng hanya tahan 4 bulan, sedangkan daging sapi dan babi tahan 3-6 bulan. Buah-buahan yang mengandung banyak air tidak memuaskan bila disimpan lama. Sayur-sayuran bisa direbus sejenak sebelum dimasukkan ke dalam lemari es, untuk menghentikan aktivitas enzyme. Sayuran segar harus berada dalam kantung berlubang, untuk memungkinkan udara mengalir dengan baik. Umumnya sayuran tahan lima hari.
Makanan masak berbeda-beda, tetapi yang berkuah umumnya tidak lebih dari 4-5 hari. Jangan lupa untuk menyimpannya dalam tempat tertutup, karena kelembaban akan mengurangi kerja pendinginan.
            (Sumber: Wiryodijoyo, 1989: 93)
Jawablah pertanyaan berikut tanpa melihat bacaan lagi!
1)      Manfaat pendinginan di almari es ialah:
a.       membunuh semua bakteri
b.      memusnahkan jamur
c.       memperlambat pertumbuhan bakteri
d.      mengawetkan makanan
2)      Pendinginan sampai -32 derajat C berakibat:
a.       merusakkan buah dalam lemari es
b.      menyebabkan perubahan warna buah
c.       menyebabkan rasa buah tidak enak
d.      memusnahkan parasit
3)      Dehidrasi dalam lemari es dapat dicegah dengan:
a.       merebus sayuran/buah sebentar
b.      membungkus sayuran/buah
c.       mencucinya dengan air garam
d.      mencucinya bersih-bersih
4)      Ayam beku dapat tahan 12 bulan dalam almari es bila:
a.       diberi air garam
b.      dibalik sekali seminggu
c.       ditaruh di bagian yang terdingin
d.      direbus lebih dahulu
5)      Makanan bisa tahan paling lama di almari es:
a.       tiga hari
b.      empat hari
c.       lima hari
d.      enam hari
2.      Scanning
Scanning adalah suatu teknik membaca untuk mendapatkan suatu informasi tanpa membaca yang lain-lain jadi langsung ke masalah yang dicari, yaitu fakta khusus dan informasi tertentu (Soedarso, 1999: 89). Dalam kehidupan sehari-hari, membaca scanning ini dilakukan untuk mencari nomor telepon, mencari kata dalam kamus, mencari entri pada indeks, mencari angka statistik, melihat jadwal siaran televisi atau acara siaran televisi, dan melihat jadwal perjalanan.
Langkah-langkah membaca scanning adalah sebagai berikut.
a.       Pertanyakan dulu, “Apa yang akan kita cari atau kita perlukan dari buku ini?”.
b.      Dengan bantuan daftar isi atau kata pengantar, carilah kemungkinan bahwa informasi yang Anda butuhkan itu ada dalam buku tersebut.
c.       Dengan penuh perhatian, coba telusuri dengan kecepatan tinggi setiap baris bacaan.
d.      Berhentilah ketika Anda merasa menemukan kalimat atau judul yang menunjuk pada apa yang Anda cari.
e.       Bacalah dengan kecepatan normal, dan pahami dengan baik apa yang Anda cari itu.
Pada waktu melakukan latihan scanning, guru harus menegaskan bahwa kegiatan membaca harus berjalan dengan cepat sambil mempertimbangkan bahwa yang dibaca itu merupakan bagian penting atau bukan, mencari kata-kata kunci atau kalimat-kalimat kunci yang menyatakan informasi yang ingin diketahui, bagian-bagian yang dianggap tidak berhubungan tidak perlu dibaca secara cermat.
Scanning Prosa
Scanning prosa maksudnya adalah mencari informasi topik tertentu dalam suatu bacaan, yaitu dengan mencari letak di bagian mana dari tulisan itu yang memuat informasi yang dibutuhkan. Caranya adalah sebagai berikut.
1.      Anda mesti mengetahui kata-kata kunci yang menjadi petunjuk.
2.      Kenali organisasi tulisan dan struktur tulisan, untuk memperkirakan letak jawaban. Lihat juga gambar, grafik, ilustrasi, tabel, tentunya kalau ada hubungannya maka ada di dekatnya. Coba cari juga lewat daftar isi dan indeks.

3.      Gerakan mata secara sistematik dan cepat:
a.       seperti anak panah, langsung ke tengah meluncur ke bawah,
b.      dengan cara pola-S atau zigzag
4.      Setelah menemukan tempatnya, lambatkan kecepatan membaca untuk  meyakinkan kebenaran apa yang Anda cari.

Scanning Kata di Kamus
Sementara membaca, jangan terlalu cepat melihat kamus apabila menemui kata sulit, karena selain mengganggu konsentrasi juga memperlambat membaca. Sedapat mungkin dikaitkan dalam konteks yang ada, tetapi apabila kata itu sangat vital untuk paragraf yang bersangkutan, dan ternyata sulit untuk ditemukan dalam konteks, maka tidak ada salahnya dilihat dalam kamus. Ada enam hal yang perlu diperhatikan dalam melihat kata dalam kamus.
a.       perhatikan ejaan kata itu dengan seksama
b.      Perhatikan cara pengucapannya, panjang pendeknya, dan aksennya
c.       Perhatikan juga etimologinya
d.      Jangan terlalu cepat memilih suatu pengertian
e.       Perhatikan contoh kalimat
f.       Untuk segera menemukan, perhatikan petunjuk halaman yang ada di setiap halaman.
Contoh Scanning Kata di Kamus.
1.      Cari arti dari kata manunggal, dan sebutkan pula di halaman berapa kata tersebut tertulis!
2.      Cari arti dari kata idul fitri, dan sebutkan pula di halaman berapa kata tersebut tertulis!
3.      Cari arti dari kata zaman, dan sebutkan pula di halaman berapa kata tersebut tertulis!
4.      Cari arti dari kata rumah, dan sebutkan pula di halaman berapa kata tersebut tertulis!
5.      Cari arti dari kata fosil, dan sebutkan pula di halaman berapa kata tersebut tertulis!

Scanning Acara Televisi
Program siaran disusun untuk memenuhi selera orang banyak dengan multi tujuan. Oleh karena itu, besar kemungkinan acara yang tidak menjadi favorit Anda bisa jadi disukai orang lain. Banyaknya acara pribadi dan juga karena adanya kegemaran tertentu, maka setiap hari orang menentukan pilihan untuk menonton acara tertentu. Setiap hari orang memilih, sehingga setiap hari surat kabar memuat beragam acara televisi di hari tersebut. Ada beberapa cara dalam melatih scanning untuk memilih acara televisi.
a.       Perhatikan sekilas terlebih dahulu strukturnya: acara disusun per hari, pinggir kiri merupakan jam siaran, dan sebelah kanannya nama acara dan perinciannya.
b.      Baca tiap pertanyaan dan temukan jawabannya di daftar itu, tulis jawabannya di daftar itu, tulis jawaban yang benar di ruangan yang disediakan.
c.       Kerjakan secepat-cepatnya, ukurlah waktu pengerjaannya.
d.      Gunakanlah clue.
Contoh Penerapan Scanning Acara Televisi
1.      Topik Petang disiarkan mulai pukul berapa? Di stasiun televisi mana itu disiarkan?
2.      Pada jam 20.00 di stasiun televisi Trans 7 disiarkan acara apa?
3.      Anda penggemar acara Kick Andi? Jam berapa acara tersebut disiarkan?
4.      Pada jam 14.30 di stasiun televisi mana yang menyiarkan acara Hand Made?
5.      Apakah Anda penggila sinetron? Sinetron Anugerah disiarkan mulai pukul berapa dan di stasiun televisi mana acara tersebut ditayangkan?

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Belajar merupakan suatu kegiatan yang tidak dapat terpisahkan dari kehidupan manusia. Kegiatan belajar dapat dilakukan dengan membaca buku teks atau buku ajar. Dalam dunia pendidikan, aktivitas membaca merupakan suatu hal yang tidak bisa ditinggalkan. Membaca merupakan suatu proses yang dilakukan serta dipergunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang hendak disampaikan oleh penulis melalui media kata-kata atau bahasa tulis.
Kemampuan membaca cepat itu disesuaikan dengan tujuan membacanya, aspek bacaan yang digali (keperluan) dan berat ringannya bahan bacaan. Ada dua macam teknik membaca cepat, yaitu teknik skimming dan scanning. Membaca skimming merupakan kegiatan membaca dengan tujuan menemukan ide pokok dari suatu bacaan. Sedangkan membaca scanning merupakan kegiatan membaca yang bertujuan mencari informasi yang diperlukan saja.
Dalam pembelajaran skimming maupun scanning, kebiasaan buruk peserta didik yang melihat kembali bacaan yang telah dibacanya ketika menjawab pertanyaan sering saja terjadi. Peserta didik sering tergoda untuk membaca ulang (melompat mundur) untuk memastikan apakah benar-benar telah melihat atau memahami kata yang telah dibaca. Rendahnya kemampuan membaca cepat peserta didik di antaranya disebabkan oleh kurangnya berlatih membaca dan kurang menguasai strategi membaca yang efektif dan efisien.


DAFTAR PUSTAKA
Harjasujana, Ahmad Slamet. 1988. Materi Pokok Membaca. Jakarta: Universitas Terbuka.
Nurhadi. 2005. Membaca Cepat dan Efektif. Bandung: Sinar Baru
Soedarso. 1999. Speed Reading: Sistem Membaca Cepat dan Efektif. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Suhendar, M.E. 1993. Efektivitas Metode Pengajaran Bahasa Indonesia. Bandung: Pionir Jaya.
Wiryodijoyo, Suwaryono. 1989. Membaca: Strategi Pengantar Dan Tekniknya. Jakarta: Depdikbud.










2 komentar: